21 Hari Masa Pemantapan Setelah Attunement

11 11 2011

Sahabat, setelah siswa NAQS DNA melakukan ATTUNEMENT baik untuk level 1 (Penghusada) ataupun level 2 (Master Penghusada). Maka di anjurkan untuk rutin berlatih (Self Healing & Meditasi) minimal selama 21 hari untuk masa pemantapan keilmuan. Sedangkan untuk proses penyempurnaan keilmuan, tidak ada batasan waktu. Karena itu semua tergantung tingkat ketekunan & kecerdasan masing-masing siswa. Dan, Insya Allah keilmuan NAQS DNA semakin digali akan semakin menemukan banyak hal & ilmu yang baru. Sehingga bisa dikatakan ilmu NAQS DNA adalah Induk dari segala ilmu metafisika bagi siswa yang bersangkutan. Karena dari satu ilmu, akan berkembang menjadi ratusan ilmu…

Karena sifatnya yang mudah diperoleh & dipraktekkan, yaitu hanya dengan mengikuti pelatihan Kuantum Husada 1 hari saja atau cukup melalui pelatihan jarak jauh, maka praktisi langsung dapat menyalurkan Energi Cahaya Ilahi kepada orang lain atau kepada diri sendiri. Tidak berarti praktisi telah mahir dalam mengaplikasikan Energi Cahaya Ilahi dengan baik. Dan apakah hanya cukup begitu saja Energi Cahaya Ilahi setiap saat mengalir kepada praktisi yang bersangkutan serta ke orang lain…?

Kenapa setiap praktisi setelah menerima inisiasi (Attunement) dari seorang Master Resmi NAQS DNA haruslah rajin melakukan latihan self healing, meditasi, juga mengalirkan Energi Cahaya Ilahi ke orang lain selama 21 hari…??

Ada dua point pokok yang mendasari penetapan masa 21 hari sebagai Masa pemantapan :

1. Untuk meningkatkan Kualitas Sirkulasi energi, Peningkatan Aliran Energi & Aktifitas Cakra.
Semakin sering dia melakukan self healing akan semakin bagus jalur energi dalam tubuh praktisi itu dibersihkan oleh Energi Cahaya Ilahi. Dengan semakin bersihnya jalur energi praktisi maka semakin sehatlah jasmani dia. Serta semakin lancarlah sirkulasi energi & Cakra dalam tubuh energi praktisi tersebut.

Metode penyembuhan Kuantum Husada NAQS DNA ataupun metode penyembuhan akupresur, atau pijat refleksi juga menggunakan energi sebagai sarana penyembuhan. Dalam penyembuhan Kuantum Husada NAQS DNA, seorang praktisi selain menyalurkan Energi Cahaya Ilahi ke dalam badan pasien juga mengarahkan Energi Cahaya Ilahi untuk memperbaiki fungsi-fungsi chakra. Chakra sebagai gerbang pintu energi dalam tubuh energi manusia bisa kotor, lambat perputarannya dan tidak seimbang perputarannya.

Karena chakra sudah kotor maka daya kerja untuk menyerap energi dari alam akan terganggu. Akibatnya tubuh akan sakit. Inilah yang disebut dengan terganggunya fungsi chakra sebagai power yang menghidupkan seluruh sistem energi dalam tubuh manusia.

Apabila praktisi mampu membersihkan pembuluh energi dalam tubuhnya dari segala sumbatan, maka gangguan kesehatan pada tubuh jasmani diri sendiri atau pasien akan dapat diatasi dengan baik. Salah satu mencapai kondisi chakra dapat berfungsi dengan baik adalah melakukan self healing.

Sebagaimana diketahui bahwa dalam setiap tubuh energi manusia hidup mempunyai 7 chakra utama yang saling terhubung satu sama lain dengan 1 jalur besar utama disebut Sushumna dan 2 jalur penyeimbang yang disebut jalur bulan (ida) dan jalur matahari (pinggala). Jalur bulan bersifat dingin dan jalur pinggala bersifat panas. Agar ketujuh chakra utama tadi secara bersama-sama menjadi aktif secara keseluruhan maka diperlukan 21 hari kerja untuk mengaktifkannya. Dengan semakin aktifnya ketujuh chakra utama tadi maka semakin baguslah jalur energi dalam tubuhnya.

Selama 21 hari ini seorang praktisi boleh juga melakukan penyembuhan kepada orang lain sekalipun dalam hatinya timbul keragu-raguan, apakah ia mampu melakukan penyembuhan? Sebaiknya hilangkan keragu-raguan tadi dan pasrahkan semuanya kepada kehendak Ilahi dan ingat bahwa penyembuh sejati baik di bidang medis kedokteran atau penyembuhan allternatif atas kasus penyakit hanyalah milik Tuhan YME. Yang perlu diingatkan kepada semua praktisi bahwa kita semua hanyalah penyalur Energi Cahaya Ilahi semata tidak lebih. Biarkanlah Tuhan berkarya dalam penyembuhan ini melalui Energi Cahaya Ilahi atau penyembuhan medis kedokteran.

Penyaluran energi kepada diri sendiri satu kali sehari adalah syarat minimum. Semakin sering berlatih maka akan semakin memperoleh manfaat yang besar dalam peningkatan kesehatan dirinya.

Fakta yang terjadi pada umumnya adalah, setelah praktisi ini merasa bahwa dia tidak akan sakit lagi, dia jadi malas melakukan self healing mempraktekkan Self Healing. Ini adalah tindakan bodoh dan hanya coba-coba saja dalam belajar Tekhnik Kuantum Husada. Memang Energi Cahaya Ilahi akan bekerja secara otomatis apabila diniatkan mengalir oleh praktisi tadi.

Akan tetapi Tanpa latihan secara konsisten maka Energi Cahaya Ilahi tidak akan banyak artinya bagi perkembangan dirinya sendiri. Hal inilah yang sering menjadi penyebab seseorang setelah mengikuti pelatihan berbagai tradisi keilmuan namun tidak memperoleh manfaat apapun dari ilmu yang diperoleh. Type orang yang seperti inilah yang saya juluki sebagai Kolektor Ilmu dan pengejar sertifikat. Dan saya harap watak seperti ini segera di buang jauh-jauh oleh praktisi NAQS DNA yang serius ingin mengembangkan dirinya bersama NAQS DNA.

2. MEMBENTUK KEBIASAAN & KETRAMPILAN BARU YANG OTOMATIS DAN ALAMIAH
Maxwell Maltz yang terkenal sebagai bapak Psichocybernetic mengatakan bahwa untuk menciptakan sebuah kebiasaan dibutuhkan 21 hari. Artinya selama 21 hari ke depan kita memiliki kekuatan untuk menciptakan kebiasaan yang baik atau buruk, kebiasaan gagal atau sukses. Dan dibutuhkan usaha yang konsisten untuk menciptakan sebuah kebiasaan. Kebiasaan yang konsisten ini dikenal sebagai disiplin diri.

Aristoteles seorang filsuf yang hidup di masa lampau mengatakan bahwa manusia belajar paling efektif dengan belajar melakukan. Seorang belajar berjalan dengan berlatih berjalan setiap hari. Juga seorang atlet sepeda menjadi ahli dengan berlatih mengayuh sepedanya setiap hari.

Juga seorang perenang menjadi perenang yang handal dengan berlatih berenang setiap hari selama berjam-jam. Begitu pula seorang astronot, juru masak, penulis, sampai pemusik menjadi pakar karena melakukan latihan setiap harinya selama bertahun-tahun. “PRACTICE MAKE PERFECT…”

Itulah landasan dasar kenapa siswa NAQS harus melatih diri selama 21 hari setelah menerima Attunement NAQS DNA. Yaitu agar kemampuan tersebut terinstall dengan baik ke dalam dirinya, dan menjadikannya sebagai sebuah kemampuan & ketrampilan yang natural atau alamiah. Sehingga setiap praktisi meletakkan telapak tangannya, seketika itu juga secara otomatis Energi Cahaya Ilahi mengalir dan bekerja melakukan perbaikan pada tempat yang diperlukan. Bahkan walau dilakukan tanpa adanya sebuah niat yang dilakukan secara sadar sekalipun. Cth. Ketika praktisi sedang tidur dan tanpa sengaja telapak tanggannya menimpa bagian tubuh dari tubuh anak atau istrinya, maka Energi Cahaya Ilahi akan mengalir dan melakukan perbaikan pada tubuh anak atau istrinya tersebut secara otomatis.

Sistem yang bekerja secara otomatis ini bisa di analogikan dengan ketika kita sedang belajar mengemudi mobil atau belajar mengendarai sepeda motor. Di awal latihan mungkin kita masih bingung mengkoordinasikan tangan & kaki dalam mengendalikan kecepatan kendaraan kita di saat mengemudi. Namun ketika kita sudah mahir mengemudi, maka kaki dan tangan kita akan secara otomatis mengatur kecepatan kendaraan tanpa perlu berfikir.

Dan karena Energi Cahaya Ilahi ini bukanlah bersumber dari tubuh praktisi, maka tidak akan terjadi adanya energi yang terkuras dari tubuh praktisi akibat pengaliran energi yang bekerja secara otomatis tersebut. Perlu di ingat, Praktisi hanya bersifat sebagai pipa saluran bagi Energi Cahaya Ilahi yang bersumber dari Tuhan YME.

SUMBER ENERGI NAQS :
Energi yang di akses oleh sistem NAQS DNA, bersumber dari Allah swt. Yang di akses melalui mekanisme yang benar yaitu :

  1. Alat yang di gunakan untuk terhubung dengan Allah yaitu melalui Qolbu atau hati Nurani…
  2. Frekwensi yang membawa getaran suara Hati & Fikiran hingga sampai ke sisi Allah swt adalah frekwensi Hakikat Sholawat (Nur Muhammad).
  3. Alat untuk memancarkan energi ke alam semesta (dalam aplikasinya) yaitu melalui Energi Kesadaran (Fikiran & Hati).

Apakah Energi Cahaya Ilahi hanya untuk manusia? 
Tidak, Energi Cahaya Ilahi juga dapat dimanfaatkan untuk kesuburan tanaman dan kesehatan binatang . Apabila Anda ingin membuktikan bahwa tanaman hias semisal Anturium dan sejenisnya tumbuh subur maka sering-seringlah menyalurkan Energi Cahaya Ilahi ke tanaman ini. Di samping itu juga apabila Anda mempunyai binatang kesayangan misalnya anjing, ikan, burung dan peliharaan lain yang sedang sakit jangan segan untuk menyalurkan Energi Cahaya Ilahi ke binatang ini. Insya Allah binatang Anda akan sehat kembali.

Energi Cahaya Ilahi hanya akan bekerja untuk niat positip praktisinya. Dan jangan coba-coba meniatkan Energi Cahaya Ilahi untuk tujuan negative, pikiran negative, atau kemauan negative. Apabila niat negative ini Anda lakukan maka energi negative lah yang akan mengalir ke diri Anda sendiri dan akibatnya Anda akan sakit. Energi Cahaya Ilahi adalah energi Ilahiah dan akan bekerja untuk tujuan positif. Karenanya sebelum mengalirkan Energi Cahaya Ilahi, praktisi harus memohon kepada Tuhan YME agar berkenan memberikan tuntunan, bimbingan serta perlindungan sehingga Energi Cahaya Ilahi bekerja dengan baik ketika diniatkan. Setelah niat ini praktisi harus santai, rilek, pasrah, dan konsentrasi ketika mengalirkan Energi Cahaya Ilahi.

Demikianlah sedikit penjelasan dari saya, Semoga bermanfaat….

SALAM PERUBAHAN & SALAM SUKSES….

PELAJARAN SELANJUTNYA, MEDITASI. KLIK DI SINI…

Ikuti Pelatihan QUANTUM HUSADA LEVEL 2, Master Penghusada (M.Ph.) secara jarak jauh, klik di sini…


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: