Workshop NNLP Practitioner

18 01 2012

Apakah kita bisa mencapai yang kita inginkan lebih sering?
Apakah kita benar-benar bisa mengkreasikan hidup kita sendiri?
Apakah kita bisa mengambil kendali hidup kita dan mendesainnya?
Apakah kitalah yang memang bertanggung jawab terhadap hasil kita?
Apakah kita bisa mengendalikan pikiran dan perilaku kita?
Bagaimanakah saya mencapai potensi terbaik saya?
Bagaimanakah saya mendapatkan yang saya inginkan lebih sering?
Bagaimanakah saya dapat hidup happy, dan lebih happy?
Bagaimanakah saya menghadapi masalah dengan efektif?
Apakah………. bagaimanakah ………….?

Saat Anda menyuarakan berbagai pertanyaan di atas dalam kepala Anda, Anda datang ke disiplin yang tepat! NLP bisa membantu Anda menemukan jawabannya yang sesuai dengan diri Anda sendiri secara eksklusif, tanpa perlu menggantungkan diri Anda pada motivator kelas dunia sekalipun! Desainlah hidup Anda sekarang juga! Dimulai hari ini, sekarang juga!

Benefit NLP untuk kehidupan
Para praktisi NLP di seluruh dunia sudah merasakan manfaat NLP dalam hidup mereka, di jalur pilihan masing-masing! Berikut ini adalah hanya secuil dari jutaan pengalaman dan kisah nyata aplikasi NLP dalam kehidupan. Apakah Anda pun bisa seperti mereka? Kunci NLP adalah bukan mengetahuinya, tapi melakukannya! Apakah hasilnya akan sama?  Kenapa tidak berpikir bahwa hasilnya malah bisa lebih hebat? Lakukanlah!

  • Lebih bahagia dalam menghadapi hidup
  • Penuh rasa humor dalam menghadapi kehidupan
  • Meningkatnya kepercayaan diri dan pendangan hidup yang sehat dan bermanfaat
  • Hidup dengan tingkat stress yang sehat dan minim depresi/frustrasi
  • Mencapai tujuan karir atau profesi yang diinginkan lebih sering
  • Mewujudkan impian lebih sering
  • Menarik hal-hal baik dan bermanfaat lebih sering
  • Berkomunikasi dengan lebih efektif dan mengurangi salah paham
  • Lebih bertanggung jawab dan sportif dalam kehidupan
  • Lebih memperhatikan kepentingan bersama dan menghormati orang lain
  • Lebih efektif dalam kehidupan sosial
  • Kehidupan seks dan romans yang lebih baik
  • Lebih dewasa dalam berpikir, berkata-kata, dan bersikap
  • Lebih cepat pulih dari berbagai kejadian yang menantang secara emosional – kesedihan, kegundahan,
  • kehilangan, bencana, trauma dan lain-lain.
  • Lebih efektif dalam membantu orang lain efektif dalam hidup mereka
  • Lebih efektif dalam membina keluarga, sahabat, karyawan
  • Memimpin dengan lebih efektif
  • Menjual dan bernegosiasi dengan lebih efektif
  • Lebih berenergi dan antusias dalam menghadapi hidup
  • Dan masih banyak lagi! ……….. Tambahkan daftar Anda sendiri! Lakukan dan pahamilah!

Sejarah Singkat
NLP adalah singkatan dari Neuro-Linguistic Programming. NLP merupakan sebuah teknologi berpikir dan berperilaku yang diciptakan dan dikembangkan oleh Richard Bandler dan John Grinder di pertengahan 1972 sampai 1975. NLP diciptakan dengan memodel beberapa psikoterapis sukses dan efektif, seperti Milton Erickson dan Virginia Satir, serta Fritz Perls. NLP juga dipengaruhi oleh seorang Antrolopologis, Gregory Bateson. NLP diciptakan berdasarkan studi subyektif terhadap bahasa (linguistik), komunikasi, perubahan pola berpikir atau perilaku. Saat diciptakan, Bandler (yang saat itu adalah mahasiswa psikologi dari University of California) dan Grinder, (yang saat itu adalah seorang ahli linguistik) bertujuan mengidentifikasi dan memodel kesuksesan ketiga terapis yang membedakan ketiganya dari para terapis lainnya.

Hasil karya Bandler-Grinder ditelurkan dalam buku-buku awal mereka, seperti ‘TheStructure of Magic I dan II’, ‘Frogs Into Princess’, dan ‘Reframing’.

Di era 1980-an, walau di antara berbagai kontroversi dan feedback negatif dari pada psikolog di masa tersebut, NLP menjadi salah satu alat yang dipergunakan mulai ramai dipergunakan dalam proses terapi oleh para terapis. Walau oleh Bandler sendiri NLP tidak pernah ingin diklaim sebagai alat atau teknologi terapi, sampai saat ini, melewati tiga dekade sampai saat ini, NLP tetap populer sebagai salah satu teknologi yang membantu pekerjaan para terapis dan konselor.

Bandler dan Grinder, serta beberapa pengembang lain memisahkan diri di pertengahan 1990-an dan masing-masing mengajarkan dan mengembangkan NLP lebih lanjut dengan cara dan metoda masing-masing. Di tengah berbagai konflik dan intrik yang ada saat itu, Bandler dan Grinder diakui sebagai penemu bersama NLP.

Bandler kemudian mengembangkan Design Human Engineering (DHE), sementara Grinder mengembangkan New Code. Bandler saat ini menjalankan ajarannya melalui The Society of NLP, sementara Grinder mendirikan NLP Academy di London untuk melanjutkan karyanya. Lalu beberapa aliran berbasis NLP atau yang berasal dari NLP mulai berkembang. Misalnya Michael Hall dengan Neuro-Semantic. Robert Dilts, salah satu pemgembang NLP yang jenius mengembangkan NLP dan mendidik para Praktisi NLP melalui NLP University di Santa Cruz, California. Dilts menjadi salah satu pilar NLP yang sampai saat ini dihormati oleh Bandler sendiri. Lalu ada Tad James melalui American Board of NLP. Dan masih banyak lagi.

Program-program NLP
Sejak diperkenalkan pertama kali, NLP telah diajarkan melalui berbagai program pelatihan, di berbagai bidang. Di bisnis, terapi, sales, manajemen, kepemimpinan, komunikasi, dan lain-lain. Berbagai institusi menawarkan berbagai program, termasuk program untuk praktisi berkompetensi khusus melalui program Praktisi bersertifikasi.

Apa Saja Yang Ada di NLP?

Bukan Benar atau Salah, Tapi yang Berguna
Salah satu hal yang membuat saya melepaskan berbagai tools lain dan lebih memilih NLP adalah bahwa di NLP tidak dipertetangkan mengenai kebenaran dan kesalahan. NLP tidak fokus pada bingkai masalah, tapi pada bingkai solusi. NLP fokus bukan pada kebenaran sebuah konsep, teori, atau belief, tapi pada kegunaannya. Hanya dengan prinsip sederhana ini, hidup saya jauh lebih efektif. Saya lebih memikirkan bagaimana sesuatu itu berguna untuk membantu saya mencapai tujuan hidup saya, bukan menghabiskan waktu mempertanyakan kebenarannya. Saya tidak lagi menghabiskan waktu banyak untuk meributkan hal-hal dengan orang lain, dan fokus pada solusi setiap masalah, yang mana fokus pada kegunaan dari berbagai hal yang muncul dalam komunikasi.

Ada yang pernah bertanya kepada saya, bahwa kalau kita hanya fokus pada kegunaan, kita akan takabur karena dalam mencapai tujuan kita tidak lagi peduli pada kebenaran? Waktu itu saya menjawabnya juga dengan sederhana, bahwa sesuatu yang berguna dan bermanfaat sudah pasti benar dalam konteks tertentu. Oleh karena itu kita kita harus mempertajam Sensory Acuity kita dan menjernihkan Peta Pikiran kita, sehingga dapat meletakkan segala sesuatu sesuai dengan tepat pada proporsinya.

Outcome, Bukan Masalah
NLP sangat menekankan pada outcome atau hasil yang ingin dicapai. Ini yang menurut Bandler membedakan NLP dengan psikologi terapan konvensional. NLP tidak menghabiskan waktu untuk menggali masalah, latar belakang, penyebab, kenapa, dan lain-lain. Kalau harus melihat ke belakang untuk menyelesaikan masalah, NLP hanya tertarik melihat ‘bagaimana’ masalah ini terjadi, yangmana fokus pada struktur masalahnya untuk bisa diintervensi.

Pada saat kita ingin fokus pada outcome, kita fokus pada semua sumber daya yang mungkin untuk membantu kita untuk menuju outcome. Dan pada akhirnya, dalam menuju outcome, NLP juga menganjurkan tingginya fleksibilitas kita, dan memperluas pilihan-pilihan kita.

Peta Perilaku
NLP percaya bahwa kita semua mempunyai PETA atau MODEL DUNIA yang berbeda. Tidak ada yang sama persis. Peta Pikiran atau Model Dunia ini tidak sama dengan REALITA. Karena itu di NLP dipercayai bahwa kita tidak bertindak dan berpikir berdasarkan realita, tetapi hanya berdasarkan pada persepsi kita pada realita.

Peta atau Model Dunia kita tergantung dari berbagai hal seperti proses filter di pikiran kita. Dimulai dari deletion, distortion, dan generalization, dimana informasi diseleksi sesuai fokus kita, diartikan, dan digeneralisasi. Setelah itu di-filter lagi berdasarkan values kita, beliefs kita, memori kita, strategi kita, dan Meta Program (preferensi perilaku kita – yang oleh banyak orang dipersepsikan sebagai konsep kepribadian). Proses ini yang kemudian menghasilkan Peta Pikiran atau Model Dunia kita secara unik.

Dari proses di atas, semua orang berhak merasa dirinya benar menurut Peta Pikirannya. Hal ini dimungkinkan karena semua orang hidup dalam Model Dunia masing-masing.

Presuposisi
Di NLP dikenal apa yang disebut sebagai Presupposition. Pengertian sederhana mengenai ini adalah prinsip atau belief. Ini menyangkut kerangka berpikir dan berperilaku. Sesuatu yang kita pergunakan sebagai dasar dari pikiran dan tindakan. Dari tahun ke tahun, banyak presuposisi yang dikembangkan.

Yang paling terkenal di NLP misalnya, ‘The Map is not the territory’ yang berarti bahwa yang kita lihat, dengar, dan rasakan, tidak mewakili keadaan atau realita.

‘There is no failure, only feedback’ misalnya, menekankan pada fleksibilitas sikap untuk menerima apa yang biasanya dianggap sebagai kegagalan, hanya sebagai masukan agar kita mengganti pendekatan kita di kemudian hari.

Tools NLP
NLP mempunyai berbagai tools yang berguna. Semuanya bertujuan untuk membantu efektifitas kita. Membangun ‘Rapport’ adalah salah satu yang populer untuk berkomunikasi secara efektif. Meta Model yang merupakan tool untuk berkomunikasi secara spesifik. Meta Program untuk memahami pola pikir dan motivasi seseorang. Neurological Level untuk memetakan cara berpikir, termasuk masalah dalam pola pikir dan sikap. Selama bertahun-tahun, berbagai tools NLP telah dikembangkan. Ada ‘Parts Integration’, ‘Fast Phobia Cure’, ‘Anchor’, ‘Perceptual Position’, dan lain-lain. Semuanya bertujuan membantu efektifitas pikiran dan perilaku kita.

NLP dan Hypnotherapy
Pada saat NLP diciptakan, Bandler dan Grinder banyak memodel tiga orang tokoh di bidang ‘perubahan pikiran’ melalui hypnosis, yakni Milton Erickson, Virginia Satir dan Fritz Perls. Warna linguistik hypnosis dalam NLP memang kental di beberapa tools NLP, karena pengaruh ini. Milton Model, misalnya, yang menyediakan pilihan penggunaan pola linguistik yang dipakai oleh Erickson. Walau awalnya diciptakan dengan memodel hypnosis, kini hypnosis justru jauh lebih efektif apabila dilengkapi dengan tools NLP. Keduanya sekarang menjadi kesatuan yang harmonis.

JADWAL NNLP Practitioner Workshop Klik Di Sini…


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: